Monday, November 20, 2017

DARI FESBUK # 18: SEMPROT VS KHAIRUDIN.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Tak lama dulu seorg kawan sekolah saya tahun 72-73 telefon saya. Dia nak sgt jumpa saya. Dia beritahu namanya Khairudin, tapi saya dah lupa siapa orangnya. Maklumkah dah lebih 40 tahun tak berjumpa. Dipendekan cerita, dia tiba di rumah saya spt dijanjikan. Keluar kereta dia terus memeluk saya dan saya pun balas ala kadar shj kerana saya masih konfius siapa dia. Rasa mcm kenal tapi namanya tak terdaftar dlm kepala otak saya. Seminggu saya tertanya2 siapa gerangan dia. Hari Jumaat berikutnya saya terjumpa seorg lagi kawan sekelas dgn saya tahun 72-73. Dia ni saya selalu berjumpa. Dia tanya saya "ado Semprot dtg rumah kau tak?". Tetiba saya teringat rupa2nya yg dtg rumah saya hari tu ialah Semprot yg dulunya kawan baik saya juga. Dia mmg popular dgn panggilan Semprot dan nama sebenarnya tak ramai org tahu atau ingat termasuk saya. Saya tahu dia tak suka dipanggil dgn gelaran itu. Tetapi kami tetap juga panggil kerana gelaran itu dah sebati dgnnya. Kalaulah dia kata dia Semprot hari tu, tak adalah saya ting tong selama seminggu.

* Nama Khairudin dan Semprot bukan nama sebenar.

Sunday, November 19, 2017

NAMA DAN GAMBAR KELUAR SURAT KHABAR.

Pernah juga beberapa kali nama dan gambar saya masuk surat khabar baik semasa masih berkhidmat dengan kerajaan mau pun sesudah bersara. Kadang-kadang saya sempat gunting dan simpan, kadang-kadang tidak.  Kadang-kadang langsung tak sedar bila ia keluar. Tetapi yang telah digunting satu pun tak jumpa lagi sebab saya terlalu pandai menyimpan.
 
Pertama kali nama saya masuk surat khabar adalah masa lulus peperiksaan STPM tahun 1972. Kenapa pulak sampai keluar surat khabar ? Pada masa itu jika kita seorang calon persendirian, nama kita masuk surat khabar kalau lulus periksa. Rasanya cuma surat khabar Strait Times atau NST saja yang menyiarkannya.  Itu pun saya tumpang tengok surat khabar di rumah orang.

Gambar yang ada seperti di bawah hanyalah gambar-gambar saya selepas bersara dari perkhidmatan dengan kerajaan. Mujur gambar ini telah pernah masukkan dalam entri di blog saya. Dapat jugalah dirujuk. Inilah salah satu kebaikan kita berblog. Terima kasih tuan blogspot.


Digambar semasa menerima tetamu dan bertukar cenderhati di beranda surau saya. Pada masa itu saya menjadi pengerusi RT taman perumahan saya. Tahun bila dah lupa. (Ini gambar kitar semula)


Yang ini satu lagi. Cuma gambar sahaja keluar. Nama tak sebut. Tapi dari bentuk perut lelaki bertopi itu, saya percaya dia adalah saya. Yang ini tarikhnya saya ingat iaitu pada 16.2.2008.


 Yang ini pulak gambar saya sedang ditemuramah oleh seorang pemberita wanita dari sebuah akhbar CNN semasa berlangsungnya hari keluarga taman perumahan saya. Saya dah lupa nama akhbarnya dan keratan berkenaan  program hari keluarga itu pun tidak lagi dapat dikesan. Tak kisahlah. Bukannya penting sangat pun.


Pada masa ini barangkali tidak ada lagi kemungkinan nama dan gambar saya masuk surat khabar atas sebab-sebab yang murni. Semoga dijauhkan Allah jika sebaliknya.

Nota kaki: Perasan tak saya guna perkataan 'keluar' dan 'masuk' surat khabar silih berganti ?  Walaupun kebiasaanya perkataan keluar dan masuk itu adalah perkataan yang berlawanan maksudnya tetapi dalam konteks ini, ia merujuk kepada hal yang sama. Saya pernah buat entri tentang ini  kira-kira 7 tahun dulu.


Friday, November 17, 2017

TENTU BERCELARU KALAU SEMUA ORANG SUARA SAMA.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Berapa ramaikah penduduk dunia sekarang ini ? Mengikut Wikepedia, bilangan penduduk dunia pada bulan Oktober 2017 adalah dianggarkan seramai 7.6 bilion orang. 

Saya yakin di antara 7.6 bilion penduduk dunia ini, tidak ada dua individu pun yang mempunyai suara yang sama. Iras-iras atau hampir sama tu mungkin ada tetapi tetap tidak sama.

Saya sendiri belum pernah berjumpa lagi dua orang yang suaranya sama; baik di Malaysia mahu pun di luar negara. Kalau dekat-dekat sama pun masih boleh dibezakan kecualilah orang yang berbakat besar yang boleh meniru suara orang lain. Namun begitu suara asli mereka tetap juga berbeza dengan suara orang lain itu.

Bila direnungkan hakikat ini, terasa benar betapa maha hebat dan bijaksananya Allah SWT yang mencipta makhluk di dunia ini. Alangkah celarunya kita kalau semua orang mempunyai suara yang sama. Cuba bayangkan kalau seorang bapa misalnya, memanggil nama anaknya dari luar surau yang ramai budak-budak,  apa akan jadi kepada semua budak-budak dalam surau itu? Mungkin masing-masing akan bercakap, "eh .. ayah aku panggillah" sambil semuanya meluru keluar.

Pernahkah anda berjumpa dengan dua orang yang mempunyai suara yang sama atau sebijik hinggakan anda tidak dapat membezakannya ?