Tuesday, May 23, 2017

SI GADIS BUNGA BERMATA TAJAM.


Bergambar dengan penyanyi 60an, Siti Zaiton dan Maria Bachok (duduk) di satu funfair di Kuala Klawang, Jelebu pada 24 Oktober 1970.

Coba teka ada berapa orang ada dalam gambar di atas?  Selama ini saya berpendirian bahawa hanya ada 10 orang sahaja. Tapi pada 25 Februari 2012, saya disedarkan oleh gadisBunga lewat entri ini, yang mengatakan ada 11 orang dalam gambar tersebut. 



 Inilah komen dari seorang blogger bernama gadisBunga yang saya maksudkan.

Selain 8 orang yang berdiri dan seorang yang duduk, ada 2 orang lagi yang cuba 'enter frame'. Seorang di sudut kiri bawah dan seorang lagi di celah lengan saya di sebelah kanan seperti yang dikatakan oleh si gadisBunga

Bagi yang telah pening mencari mana lagi dua orang tu,  mari saya tolong zoomkan seperti di bawah ..


Ni yang mengintai dari sebelah kiri.

 
Yang ni pulak yang mengintai dari sebelah kanan. 

Pengajarannya: 

1. Pendirian kita yang telah kita pegang sejak sekian lama tidak semestinya betul.

 2. Pentingnya kita mendapat pandangan orang lain dalam sesuatu isu kerana kata orang, banyak kepala lebih baik dari satu kepala.

 
Nota Kaki. Ini entri yang sudah lebih 5 tahun tertangguh. GadisBuga pun dah jarang-jarang berblog. Harap-harap dia baca dan komen entri ini.

Tuesday, May 16, 2017

CERITA PERGI JEPUN # 5: MAIN AIR BATU.

Sambung dari entri ini berkaitan cerita lawatan saya ke Jepun (30/4 hingga 6/5/2017).

Saya rasa melancong ke Jepun pada tarikh ini untung kerana dapat tengok bunga sakura dan bermain ais yang masih ada berbaki di kawasan pergunungan. Saya tidaklah teruja sangat hendak bermain ski kerana sedar akan kemampuan, tapi lebih teruja dengan peluang untuk menaiki shinkansen (keretapi lajunya) buat pertama kalinya dalam sejarah hidup saya.


Gambar 1: Inilah keretapi laju yang membawa separuh perjalanan kami ke Gala Yuzawa - tempat bermain ais.


Gambar 2: Pemandangan pekan berhampiran dari dalam kereta kabel menuju tempat bermain ski.

 

Gambar 3: Pemandangan ke arah gunung dari dalam kereta kabel yang menampakkan tompok-tompok ais di lerengnya.

 

Gambar 4: Gaya dua orang pemain ski amatur dalam kereta kabel yang membawa kita ke stesyen bermain ais.


Gambar 5: Berselfie je lah .. nak main ski takut tak balik Malaysia nanti.


Gambar 6: Masih meriah dengan orang ramai yang mengunjungi pusat ini walaupun sudah memasuki musim bunga.


Gambar 7: Kesemua anggota rombongan kecuali Haiqal anak bongsu saya yang ghaib entah ke mana.

 

Gambar 8: Haiqal anak bongsu saya yang cukup seronok bermain gelongsor.


Gambar 9: Peserta tertua dalam rombongan. Benda alah tu hanya prop untuk bergambar sahaja.


Gambar 10: Perserta termuda dalam rombongan. Cucu saya yang ke 5/6. Bila besar nanti tentu dia tak akan ingat apa-apa tentang tempat ini.


Gambar 11: Makngahnya melayan cucunya, Iris  bermain gelongsor sebelum dia pulak bermain.


 Gambar 12: Saya pun tidak tahu macamana saya boleh terjebak bergambar kat tempat ni.
 

Gambar 13: Kalau ada sirap, boleh buat ais kepal ni.


Gambar 14: Masa muda-muda duduk kat Amerika dulu tak nak cuba.

 

Video 1: Haiqal yang buat pertama kalinya bermain gelongsor menunjukkan bakatnya. Harapnya pembaca dapatlah tengok video ini kerana dalam entri sebelum ini ada yang mengadu tak dapat tengok video.


Gambar 15: Macam biasalah. Tugas menjaga beg, barang-barang dan cucu diserah kepada saya. Lihatlah betapa gembiranya wajah saya menjalankant tugas tersebut.

Walaupun tempat kita tida ada salji, tetapi kita dianugerahkan dengan cuaca panas yang nyaman sepanjang tahun. Sebenarnya bagi mereka yang tinggal di negeri 4 musim, cuaca panas adalah sesuatu yang sangat mereka dambakan. Adalah jadi kemegahan kepada mereka, jika dapat menunjukkan kulit yang berubah warna kerana berjemur di bawah matahari di negara-negara atau kepulauan bercuaca panas macam tempat kita. 


Friday, May 12, 2017

DARI BERANDA SURAU.


 Gambar hiasan hasil carian Google.

Semasa azan Maghrib dikumandangkan di surau saya, kelihatan jemaah datang dari pelbagai arah. Ada yang naik motorsikal dan ramai yang berkereta.

Saya tetarik melihat jemaah yang datang berbaris berjalan kaki menelusuri tepi pagar surau dari arah rumah kongsi pekerja Indonesia yang sedang menyiapkan projek perumahan tak berapa jauh dari surau.

Semasa sembahyang nanti, kita akan berdiri sebaris-sebaris dan semuanya berada di belakang imam. Tiada Tan Sri, Dato', tiada jutawan, tiada JUSA atau taraf kewarganegaraan yang memisahkan kita.

Saya tertanya-tanya dalam hati, amal siapakah yang akan di terima oleh Allah di akhirat kelak? Mungkin buku catatan amal kita bertimbun-timbun, tetapi yang diambil kira hanyalah amalan yang ikhlas. Lalu saya menyoal keikhlasan diri sendiri. Entah mengapa tetiba air mata saya tergenang.

Nota Kaki: Ini entri tertangguh. Pekerja Indonesia yang diceritakan sudah tiada lagi. Pindah entah ke mana. Rumah kongsi pun sudah dirobohkan. Dan projek perumahan sudah lama siap.



.

Wednesday, May 10, 2017

WW # 151: INILAH PANTAI KITA.